Pemain Polyfest: Saya ingin mereka belajar tentang budaya Samoa

Pemain Polyfest: Saya ingin mereka belajar tentang budaya Samoa 1 i Papua
Sally Toloa, Avondale College. - Foto: Disediakan / Avondale College

Papua No.1 News Portal | Jubi

Samoa, Jubi – Bagi siswa Auckland berusia 15 tahun, Sally Toloa, Polyfest, kompetisi budaya Pasifik terbesar di dunia, lebih dari sekadar kompetisi dansa.

Read More

Mahasiswa Avondale College tiba di Selandia Baru dari Samoa pada pertengahan Januari.

Berbicara dalam bahasa ibunya, Gagana Samoa, kepada RNZ Pacific dia menjelaskan bahwa alasan dia pindah ke Selandia Baru adalah karena bibinya ingin dia mendapatkan pendidikan yang lebih baik.

Jika pindah ke negara lain di tengah pandemi tidak cukup sulit, dia bergabung dengan grup Polyfest yang berbakat dengan persiapan hanya satu bulan.

Di masa pra-covid, tim Polyfest akan menghabiskan waktu berbulan-bulan untuk melakukan gerakan dansa.

Toloa mengatakan dia suka berada di atas panggung dan pernah tampil di Samoa sebelumnya.

Wakil Kepala Sekolah Brenda McNaughton mengatakan Sally Toloa telah banyak berkontribusi pada grup.

Dia mengatakan Covid-19 telah membuat perencanaan menjadi sulit, “siswa tidak tahu siapa yang mungkin tiba-tiba perlu diisolasi,” yang berarti semua orang memiliki sedikit waktu untuk bersiap.

Terlepas dari tantangan ini, McNaughton berkata, “mereka mengelilinginya dan dia telah menjalin pertemanan yang sangat baik, kepercayaan diri bahwa dia dapat mengungkapkan pikirannya, merupakan Sally yang sangat berbeda yang kita lihat sekitar sebulan yang lalu,”

Avondale College menjadi tuan rumah panggung Diversity di ASB Polyfest 2022.

Dia mengatakan Sally sangat pemalu ketika dia pertama kali memulai, tetapi telah berkembang saat dia berteman dan dihormati oleh tim.

McNaughton juga mengatakan tim akan memikirkan semua siswa yang belum bisa tampil tahun ini karena Covid-19.

Dia mengatakan siswa seperti Sally Toloa akan membawa mereka dalam pikiran mereka saat mereka tampil.

“Beberapa anak yang tumbuh di Selandia Baru berbicara bahasa Samoa lebih baik daripada anak-anak dari Samoa, mereka tumbuh di Samoa mengetahui adat dan tradisi Samoa tetapi datang ke sini ke Selandia Baru dan mereka tidak lagi tahu apa yang harus dilakukan. Jadi saya mengajari mereka, jadi mereka mengerti adat dan tradisi Samoa tempat mereka tumbuh,” kata Toloa.

Grup Samoa Avondale adalah juara bertahan Tahap Samoa Bersama di ASB Polyfest.

Mereka telah menempati posisi tiga besar setiap tahun sejak 2002. Tahun lalu, Grup Tonga Avondale College juga membawa pulang dua piala, pertama di Soke dan pertama di Lakalaka; dan Grup Niuean menempati posisi pertama di Lologo Tapu Tuai dan ketiga di kompetisi Takalo.

Fokus sekolah pada keunggulan dalam Polyfest telah meningkatkan pendidikan Sally Toloa lainnya.

Dia mengatakan dia sangat merindukan orang tuanya, mereka masih di Samoa, tetapi bersyukur mereka telah berinvestasi dalam pendidikan yang lebih baik untuknya.

“Sulit dengan Covid-19. Saya senang mempraktikkan budaya Samoa di kelompok Samoa kami. Saya ingin mereka belajar tentang cara Samoa dan belajar tentang budaya saya,” kata Toloa.

Sally Toloa ingin mengucapkan terima kasih kepada seluruh keluarga di kampung halaman atas doanya, terutama orang tuanya yang akan menonton secara online saat timnya tampil pada hari Jumat. (rnz.co.nz)

Editor: Kristianto Galuwo

Related posts

Leave a Reply